Mengubah Dunia dengan Pena


Seandainya dulu menulis karya ilmiah seperti skripsi untuk S1, tesis untuk S2, dan disertasi untuk S3 tidak menjadi prasyarat kelulusan, maka saya pun akan malas untuk menulis. Memang kebiasaan menulis harus dipaksa. Awalnya sulit, tetapi lama-lama akan mudah. seperti ketika kita belajar bersepada waktu kecil dulu. Sering jatuh dan terluka, tetapi sekarang kita bisa bersepeda dan bisa gowes kemana-mana. Begitulah menulis. BISA KARENA TERBIASA….nulis

Menulis berarti menuangkan ilmu atau ide untuk dibaca dan disebarkan ke orang lain/pembaca. Napoleon Bonaparte, Singa daratan Eropa mengungkapkan , “Saya lebih takut kepada pena seorang penulis ketimbang 1000 senjata tentara musuh.” Karena dengan menulis, ilmu dapat tersalurkan dan ide dapat tersampaikan. Disamping itu hanya dengan menulis dapat mengubah dunia. Maka keterampilan menulis sangat penting untuk diperbaharui dan dilatih.

Pendidikan adalah senjata paling dahsyat yang dapat kita gunakan untuk mengubah dunia, begitu kata Nelson Mandela. Kata tersebut seolah menekankan bahwa orang yang berpendidikan (tidak buta huruf dan bisa menulis) akan mampu mengubah dunia. Ilmu pengetahuan yang dimiliki seseorang tidak akan tersampaikan dengan baik kalau belum ditulis. Seperti kata yang pernah saya baca di sebuah buku bahwa BACA BUKU BUKA DUNIA. Buku adalah hasil tulisan seseorang dan tulisan itu akan mempengaruhi si pembaca.

Dalam ayat Al Quran surat Al Alaq ayat 4 di jelaskan bahwa Allah mengajarkan manusia dengan perantara kalam (pena). Maksudnya Allah mengajarkan manusia dengan perantaraan tulis baca. Bukankah satu catatan lebih baik dari pada 1000 inagatan?

Pada dasarnya Allah menciptakan otak manusia dengan sangat cangggih sekali. Pernah Anda tahu bahwa otak kita itu dalam posisi bersujud pada Tuhannya?

indexhttp://wiyek.blogspot.com/2010/10/otak-manusiapun-bersujud.html

Betapapun canggihnya otak manusia, pasti punya daya dan kapasitas. Bagai selembar kertas kosong di kala bayi dulu, kini banyak sekali coretan yang sudah dituliskan. Otak manusia waktu bayi masih bagus dan kuat dipakai mengingat, tetapi seiring bertambahnya usia dan meningkatnya aktivitasnya, maka banyak memori yang harus disimpan oleh otak. Itu sebabnya satu tulisan lebih baik daripada 1000 hafalan/ingatan.

Menulislah…Tuangkan idemu agar orang lain membacanya….Berbagilah ilmu yang kamu miliki kepada orang lain dengan menuliskannya. Dengan begitu, kamu akan mengubah dunia dengan tulisan yang membahana.

Salam Satu hati

Agus Rohman

3 thoughts on “Mengubah Dunia dengan Pena

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s