KETIKA MUSIBAH MENJADI TONTONAN


Saat berangkat ke kampus, jalanan agak sedikit macet. Hal ini disebabkan banyak pengedara sepeda motor yang berhenti di pinggir jalan, kadang ada yang hampir di tengah. Semua mata tertuju pada 2 motor yang sedang berhenti dengan 4 orang yang mengkerubutinya. Saya baru tahu kalau sepeda motor yang sedang berhenti itu sedang melihat dua motor yang habis bertabrakan. Hanya sedikit yang memberikan bantuan, yang banyak adalah menonton di pinggir jalan. Dalam hati bertanya, mengapa hanya dilihat, bukan dibantu? Mending gak usah melihat saja daripada tidak membantu. Akhirnya saya putuskan untuk meneruskan perjalanan, tidak ikut berhenti karena korban kecelakaan sudah ditolong sebagian orang.

133071_620http://www.tempo.co/read/news/2012/12/29

Dalam perjalanan itu saya merenung, apakah ini pengaruh TV? Saya sering melihat teman2 ketika melihat lawakan baik di OVJ, Pesbuker atau yang lain tertawa apabila ada adegan yang lucu. Kebanyakan lucu di sini adalah gara-gara ada salah seorang pelawak yang jatuh atau dikerjain. Ini ternyata mampu mengundang tawa bagi sebagian besar peminat lawakan. Niat dari pelawak memang murni untuk menghibur, tetapi apabila hal ini menjadi kebiasaan, maka yang timbul adalah sebuah karakter. Karakter apabila melihat seorang yang jatuh dalam lawakan, akan ditertawakan. Hal ini ditakutkan akan mengeneralisasi dalam kehidupan sehari-hari. Ada seorang yang tertimpa musibah baik itu tabrakan, rumah kebarakan, kita akan lebih banyak menjadi penonton daripada penolong.

Media TV kini memang kerap kali menjadi hiburan yang bisa dikatakan merakyat. Baik orang kaya, maupun yang papa semua memiliki TV di rumah. Waktu kecil saya dulu, acara TV banyak yang bernuansa pendidikan. Ada channel TVRI dan TPI yang kerap kali menayangkan banyak sekali ilmu pengetahuan. Tetapi kedua program TV tersebut kini tidak diminati lagi. Sebagai penikmat TV, kita harus bisa menfilter (menyaring) mana yang baik dan mana yang tidak baik. Semoga kita bisa menjadi pemirsa yang bijak dan budiman.

Selamat Beraktifitas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s